Monday, July 13, 2015

Beberapa Penemuan Di Mesir Yang Mengagumkan

  


Beberapa penemuan di mesir yang menakjubkan.

Penemuan botol anggur di makam King Tuts, membuat tim ilmuwan Spanyol untuk mencoba dan menentukan apakah raja menyukai anggur merah atau putih. Sebuah analisis residu pada tahun 2005 mengungkapkan bahwa guci mengandung asam syringic, yang menyiratkan bahwa anggur itu dibuat dengan anggur merah .

Arkeolog mengeksplorasi sebuah makam di dekat Thebes pada tahun 2005 dan menemukan sebuah jempol kaki buatan yang melekat pada kaki mumi.

Sisa-sisa mumi Mesir yang selama 6 tahun telah tersimpan terduduk di loteng pemiliknya sebelum disumbangkan ke St. Louis Science Center pada tahun 1985. Para peneliti di pusat telah menggunakan CT scan teknologi untuk membantu mengungkap misteri asal-usulnya .



Pihak berwenang di Kairo mengumumkan pada bulan Juli 2007 bahwa sisa-sisa mumi ditemukan di Lembah Para Raja , adalah bahwa Ratu Hatshpsut, firaun wanita yang memerintah pada abad ke -15 . Analisis DNA digunakan untuk mengidentifikasi mumi pertama kerajaan Mesir sejak Raja Tut pada tahun 1922.

Patung ini didirikan untuk menghormati Seneb, seorang kurcaci Mesir yang bertugas di bawah Raja Pepi II selama Dinasti ke-6. Sebuah studi yang diterbitkan pada bulan Desember 2005, menyimpulkan bahwa kurcaci, seperti Seneb , dihormati dan bahkan mencapai posisi tinggi di masyarakat .

Arkeolog mengumumkan pada bulan Maret tahun 2006, di dekat Laut Merah telah digali sebuah galangan kapal yang berisi kapal laut faring tertua di dunia, Artefak ini seperti papan kayu dan kotak kargo, menunjukkan bahwa Mesir telah berlayar 4.000 tahun yang lalu.

Dengan satelit, snapshot dari situs diambil dari ruang angkasa sebagai bagian dari proyek untuk memetakan situs arkeologi Mesir kuno, pada bulan Juli 2007.

The Great Sand Sea di Sahara Timur saat ini tidak lebih dari 45.000 mil persegi tanah gurun . Namun studi iklim diterbitkan pada bulan Juli 2006, menunjukkan bahwa musim hujan yang terjadi sekitar lebih dari 10 ribu tahun yang lalu membuatnya sangat ramah bagi manusia dan satwa liar.

Penggambaran artistik kuno kegiatan berenang ditemukan di dalam gua adalah bukti bahwa orang-orang yang tinggal di barat daya Mesir sesekali bermain-main di kolam hujan sekitar 8.000 tahun yang lalu.

Arkeolog menjelajahi makam Mesir kuno yang berumur 2.500 tahun pada tahun 2005 dan menemukan tiga peti mati yang rumit, dengan satu mengandung mumi biasa terawat baik. Salah satu arkeolog menyebutnya mungkin " salah satu mumi terbaik yang pernah diawetkan. "

Mengklaim bahwa banyak artefak diambil dari Mesir secara ilegal, para pejabat Mesir mengumumkan pada bulan April 2007 yang akan meminta museum di luar negeri untuk sementara mengirim kembali beberapa artefak yang paling berharga termasuk Rosetta Stone dan patung Nefertiti .

Bukti telah ditawarkan untuk menunjukkan bahwa beberapa blok batu yang digunakan untuk membangun Piramida Agung Giza yang Casta € " tidak diukir dan kemudian digali. Pemeriksaan batu mengungkapkan bahwa batu casing luar dan dalam tidak mungkin telah dipahat dari batu kapur alam.

Ilmuwan forensik dan seniman pada tahun 2005 menyelesaikan rekonstruksi wajah pertama Raja Tut menggunakan CT scan. Komposisi wajah rekonstruksi Firaun ternyata sangat mirip dengan potret kuno Tut.


Sumber : http://www.livescience.com/11305-amazing-egyptian-discoveries.html

No comments:

Post a Comment

N.B.
1. Berkomentarlah dengan sopan.
2. Dilarang membuat spam, terutama yang mengandung SARA/ Pornografi/ Judi dan Iklan.

Emoticon : Untuk menyisipkan emoticon dalam komentar, silahkan klik pada emoticons icon yang tersedia dibawah ini untuk melihat kodenya lalu tinggal di copy dan di paste [ sisipkan ] kodenya ke dalam komentar.